0

Misteri Bangkai Tikus

Posted by Malestha Andheka on 09:35:00
Seminggu yang lalu, kamar gue penuh aroma bangkai tikus. Bau aroma yang melayang-layang di udara itu menyeruak hidung gue. Enggak tau bangkai tikus itu berasal, baunya nusuk banget. Saking menusuk banget, gue tidur agak susah. Keluhan ini gue sarankan ke bokap supaya mencari bangkai tikus berasal. Gue takut kalo sampe akhirnya nanti hantu-hantu tikus itu menghantui gue dalam posisi kayang sebelum tidur.

Bokap berperan handal mencari bangkai tikus itu dengan menggebu. Keringat yang menetes di sekujur tubuhnya menandakan dia akan menemukan bangkai tikus. Tapi buktinya? Bokap belum bisa mencari bangkai itu berasal.

Hari demi hari gue terlelap sambil menahan derasnya bau bangkai tikus dalem hidung. Bau tokai? Oh lain, baunya lebih nusuk! Bau banget. Sampe-sampe kotoran kuda aja kalah baunya.

Sampe pada akhirnya kamar gue pun di putuskan untuk dibersihkan. Ini suatu kebetulan banget kamar gue yang selalu rapi juga dibersihkan bersamaan. Gue ambil pel dan perlengkapan lainnya. Lalu, gue salurkan ke bokap yang berada di kamar. Gue enggak tahan!

Setelah selesai dibersihkan, bokap mengiyakan gue kalo kamar sudah bersih. Gue dengan goblok percaya. Gue manggut-manggut, semoga hantu-hantu tikus enggak nongol.

Pada malam itu semuanya beda. Gue kaget. Semuanya terasa tetap beda. Bau bangkai tikus itu masih menyengat. Bau banget! Gue bingung. Ini bangkai tikus apa bangkai gajah di kamar gue. Bau banget! Hueeekkk~

Siangnya itu, bokap mengendus-endus sekitar sudut-sudut kamar. Dia enggak mencium satu persatu pun bau bangkai itu. Mungkin hidung bokap kesumpelan mangga kali ya, kok bisa-bisanya enggak bau. Huhh. Gue kesal banget.

Sorenya bokap lagi kerasa bau itu. Bau yang mulai menyebar ke berbagai penjuru ruang. Gue tersungging penuh kekejaman. Hidung gue tahan kuat-kuat. Bokap muntah-muntah. Nyokap berulang kali muntah masukin lagi.

Bokap ngagetin gue setelah dia menemukan harta karun. Setelah sadar, ternyata bangkai tikus itu ngumpet di belakang almari gue. Gue lihat banget. Mungkin gambarnya enggak perlu gue share ye. Dia udah mati kaku. Kasihan banget.

Namun bangkai tikus itu masih saja menyebar keseluruh ruangan. Gue yakin, pasti enggak hanya satu bangkai tikus itu mati. Pasti ada dua, dua, dua..., ratus atau bahkan lebih. Bau banget!

Nyokap nyaranin kalo mengecek talang atas atap. Di situ mungkin sumber bau aroma menyengat berasal. Atas dasar misteri bangkai tikus, bokap berkobar. Dia mengambil tangga, berlalu naik ke atas. Dia menengok kanan lalu ke kiri melihat bangkai tikus itu berasal.

Ternyata eh ternyata bangkai tikus itu sudah di kerumuni lalat-lalat. Lalatnya ini parah. Warnanya ijo. Ijo banget. Gitu ngerti bokap lantas mengambil bangkai tikus itu pake tas kresek. Ia meletakkan bangkai tikus itu ke bawah bersamaan dengan bangkai yang ia temukan di kamar.

Selesai terpecahkan bangkai tikus itu, kamar gue terasa tentram. Damai. Nyaman. Bahkan kamar gue mulai tercium aroma semprotan pengharum ruangan yang wangi. Gue seneng. Bahagia. Dan bisa belajar dan beraktivitas lainnya.

Bye bau bangkai tikus.

0 Comments

Copyright © 2009 ANDHEKA MALESTHA All rights reserved. Theme by Laptop Geek. | Bloggerized by FalconHive.