0

Balada Mati Lampu

Posted by Malestha Andheka on 21:53:00

Bagian kelima.

Gue paling sebel saat baterai hape ini low di waktu yang ngga tepat. Pas lagi mati lampu sebagai contohnya, gue paling susah. Lebih pasnya lagi, gue lagi kebelet pup.

Kalo udah di ujung, susah banget nahannya. Rasanya, seperti mo gigitin jari gue dengan gusi-gusi (eh gusi mang bisa?).

Kali ini hujan semakin deras. Semakin kenceng angin berada di luar. Untungnya gue berada di dalem. Hujan kali ini memang ngga seperti biasanya. Sebelom hujan turun,  di luar ngga berjatohan air. Sesudah hujan turun, jalanan jadi basah total. Ini seperti anak playgroup yang uda lulus diberi pengertian bahwa hujan itu pasti turun air.

Listrik mati tuh memang nyebelin. Apalagi kalo matinya malem saat-saatnya mo tidur (lhoh?). Apalagi kalo pas kita lagi belajar dengan sungguh-sungguh. Menyebalkan itu memang. Iya benar. Seperti kita pake celana kolor terus di turunin celananya ke bawah. Ngga nyambung bego!

Anyway, gue harus buat suasana selalu ngga bosan. Sementara nyokap panik dengan suara petir.

     'Uda ngga usah belajar, langsung tidur aja.' Kata nyokap, datar.
     'Ngga belajar gimana? Walopun ngga belajar tapi kan harus jadwal besok lah.' Gue menyahut.
     'Bawa semua aja bukunya dong.'
     'Tasnya ngga muat lah.'
      '.....'

Kadang nyokap di saat panik selalu ngomong ngaco ngga jelas. Dan terjadi hening sebentar karena terdengar suara petur kedua kalinya.

     'Pa coba cek saklarnya lah.' Kata nyokap, panik. 'Mungkin saklarnya uda bisa nyala tuh.'
      'Masi gimana? Rumah sebelah-sebelah aja masi pada mati.' Bokap menyahut, sambil nunjuk rumah sebelah.
       'La masa lama banget, Dika ngga belajar malem ini.' Kata nyokap. 'Dulu suruh beli lampu tembak justru ngga beli.'
       'Hah? Lampu tembak? Sejenis opo kui? (sejenis apa itu?).'

Dengan ini, bokap jelas kurang mengikuti model sekarang. Dia jarang mengenal kemajuan barang zaman sekarang. Yang bokap tau,justru lampu petromak. Untungnya sampe sekarang ini, bokap ngga memberi lampu petromak di dalem rumah. Tempatnya di seluruh kamar-kamar dan ruangan tengah sampe dapur.

Ini berbeda dengan nyokap. Nyokap mempunyai ciri yang berbeda dengan bokap gue. Ciri utama dia, bisa melahirkan gue dengan sukses. Sedangkan bokap tidak bisa. Iya, tidak bisa. Bokap kalo jongkok nunjuk, sedangkan nyokap engga. Kalo gue berbicara dengan nyokap, dia menyahut yang kurang jelas. Kadang ingin rasanya gue menjedorkan pala gue di kasur.

     'Ma besok aku pulang agak siang, soalnya mo ke warnet.'
     'Ha? Kenapa ke warnet?' Nyokap menyahut, kalem.
     'Biasa lah.'
     'Dari pada ke warnet, kan pake hape kamu itu kan bisa toh.' Sahut nyokap, datar. 'Boros itu lho mesti tiap hari kesitu.'
     'Tapi, hape gue ngga bisa buat nge-print out Ma.'
     'Woalah mau print out? YANG JELAS DONG.'
     '.....'

Back to de Mati lampu.

Beberapa jam kemudian, lampu mulai menyala. Seperti biasa, bokap pamit nangkring dengan temen-temennya di angkringan. Sementara gue and nyokap sendiri dirumah dengan melanjutkan nonton TV-nya. Favorite yang nyokap ngga pernah bosen adalah: YKS (Yuk Keep Smile).

Peace, laught, and cium.

Andheka Malestha.


0

Salah Sangka

Posted by Malestha Andheka on 00:13:00

Bagian ke empat. Di bagian ke empat ini merupakan bagian sesudah lewat tiga, dua, dan satu. YA IYA LAH!

Masi tetep membahas tentang keseharian gue dirumah. Ngga lewat, selalu mengekspos semua orang yang serumah dengan gue. Serumah dengan gue cuman ada nyokap and bokap gue. Karena dulunya, gue di lahirin duluan dan ngga punya ade nyampe sekarang.

Sekarang berbicara tentang diri gue ndiri. Hati yang masi jomblo banget sampe aja, gue masi berniat. Memang banyak diantara temen gue yang mereka selalu ledekin kesendirian gue saat ini. Nama temen gue, gue samarin dengan nama binatang.

     'Uhmm. Dek?' Tanya bekicot kalem.
     'Apa?' Gue menyahut.
     'Lo ngga fokus cari cewe gitu?' Tanya bekicot. 'Perasaan awal gue ngenal lo nyampe sekarang, lo tuh ya excited banget.'
     'Exited? Ehm. Kepala lo ngga peyang kan?'
     'Loh? Malah ngga nyambung?'
     '......'

Rasanya tangan gue ingin sesekali melayang ketika dia berbicara. Tapi, niat gue tuh gue urungkan. Karna gue takut, kalo nantinya dia melaporkan kasus ini ke pihak pemadam (lhoh?).

Selalu itu dan itu dan itu terus pertanyaan temen gue. Iya, gue ngerti. Jomblo ato engga pasti selalu di pertanyakan.

Saat gue sedang dirumah, nyokap ngga pernah nanya gue jomblo ato punya istri. Eh pacar ding. Sementara bokap tak acuh dalam hal itu.

Dirumah, gue sangat akrab dengan keluarga. Kebiasaan lama gue dirumah, ngga bosen-bosennya gue lakuin sampe ketek gue beruban (eh ketek bisa beruban ngga?). Dan kebiasaan nyokap dirumah, ngga bosan-bosannya menasihati gue. Sementara kebiasaan bokap, ngga bosan-bosannya kentut ketika bersih-bersih rumah.

Kelas 3 SMA, nyokap selalu update menasehati gue secara langsung ato tidak langsung. Bahkan bokap mendukung dengan menasehatinya secara umum.

     'Dika... Kamu ngga belajar?' Tanya nyokap ke gue. 'Kok dari tadi sibuk ngeblok komputer mulu.'
     'Bikin blog kali Ma, bukan ngeblok komputer. Emang kayak apa aja'
     'Iy-iya. Mama kan ngga tau, itu blog lah, san-blog lah, ato nama Inggrisnya anjing tuh apa?'
     'Itu dog namanya.'
     'Iya. Bener itu namanya. Nyokap menyahut. 'Ngomong-ngomong kamu pintar juga bahasa Inggrisnya.'
     'Hmmppffttt.'

Ini bertolak belakang dengan bokap. Perbedaan ini, sangat hipotesis. Sehingga gue memilih di tengah-tengahnya.

     'Dik... Udah belajar belom?' Tanya bokap, kalem.
     'Uda Pa tadi.'
     'Yauda kalo gitu.'

Nah, ini gue suka. Ngga ribet, hemat menjawab, and simpel. Bokap selalu percaya dengan sekali pasti gue menjawab. Namun, gue juga harus buktiin kalo gue harus boong (lhoh?).

Beberapa menit kemudian, bokap nyuruh gue bersihin kamar. Begitu ngeliat kamar gue, ia ngerasa berada di museum kapal pecah. Kumisnya yang tadinya rapi, kemudian berjatuhan reflek.

     'Dik... Dik.... Kamu tuh ya.' Kata bokap.
     'Iy-iya ada apa Pa?' Gue menyahut.
     'Kamu ngga ngeliat kamarmu berantakan kayak gini?'
     'Dari tadi emang kayak gitu, emang kenapa Pa?'
     'BERSIHIN SEKARANG, PAPA NGGA KUAT NGELIATNYA.'
     'Hening.'

Mungkin bokap marah karena kumis dia jatoh di lante. Bukan karena berantakan kamar gue. Gue yakin. Ngga seperti biasanya, bokap selalu bersihin kamar gue saat gue sedang pergi. Dan gue masi inget.

     'Tuh kamarmu bersih kan sekarang?' Kata bokap, mulutnya cengar-cengir melebar nyampe ngelewatin telinga.
     'Eh iya. Habis sewa pembantu mesti?' Sahut gue datar.
     'SEWA PEMBANTU PALA LO PEYANG.'
     'Hening.'

Gue memang selalu di pandang keliru dalem keluarga. Keliru karena bego banget ketika gue ngomong. Sebelom gue ngomong, kadang gue sempetin ngomong di kaca. Setelah gue lakuin tuh, justru bikin nyokap nangis.

     'Huhuhuhu.' Nyokap, sambil megangin tisu lalu mengusap aer mata.
     'Loh kenapa Ma?'
     'Mama merasa bersalah.'
     'Maksudnya merasa bersalah?' Tanya gue, kalem.
     'Tadi Mama ngeliat kamu ngomong sama kaca terus. Mama berpikir, anak Mama yang Mama lahirin normal kenapa makin gede jadi gila.'
      'E-ee.. Had-haduh Ma.' Sambil nelan ludah.
     'Apa? Kamu harus di setrum di rumah sakit sekarang sebelom parah.'
      '......'

Sekarang gue tau, kalo salah sangka itu memang harus dijelaskan secara rinci. Tapi, dalam sebuah masalah, salah sangka berarti setara dengan salah paham.  Tujuan memperinci, supaya orang yang kita perjelas dapat mengerti opini kita sesuai dengan kenyataannya.


Copyright © 2009 ANDHEKA MALESTHA All rights reserved. Theme by Laptop Geek. | Bloggerized by FalconHive.