0

4 Sebab Yang Membuatmu Pengin Antri

Posted by Malestha Andheka on 00:05:00
WAKTU liburan selain macet di jalanan, juga merambat ke pertokoan. Bukan. Bukan soal macet lagi. Tapi bikin darah tinggi. Sering kali di toko-toko yang hits buanyaaaak sekali pengunjung yang ingin membayar kudu mengantri barisan belakang.

Bagi yang ngga sabar, mau ngga mau kudu mengurungkan sejenak emosinya. Kalo asal jebret menerobos, lo bakalan di tombak orang dari belakang. Berdoa aja kalo meleset, tapi kalo dia bawa bumerang?

Pada mulanya yang ngebuat kita malas saat menghadapi antrian adalah panaaaas yang tiada dua. Seperti iklan sarimie yang isi dua tiada dua.

Beribu kata sering keluar seketika barisan paling depan ngga beranjak. Kadang kala meluap rasa ngos-ngosan selalu muncul. Mungkin yang nge-betein lagi kalo antrinya sampe parkiran. Mesti kudu bawa bekal buat menunggu. Sampe menuju barisan paling depan usia sudah nambah satu tahun.

4 sebab yang membuatmu pengin antri itu muncul di karenakan sebagai berikut.


1. Ingin tau.

Karena kita adalah manusia biasa pasti selalu ada kebutuhan yang lain yang tidak bisa ditinggalkan. Kadang merasa membiarkan saja keinginan kita diambil orang lain karena malas mengantri. Padahal yang membuat lo pengin mengantri adalah keinginan lo untuk kepuasan. Merasa ingin tau dibalik kepuasan saat memiliki.

Dari rasa ingin tau itu, seseorang mulai terpikat untuk mengantri. Disitulah mulai muncul rasa ngga sabar untuk mendapatkan rasa puas.

2. Kejar Diskon.

Sebenernya orang-orang awam hanya ingin kejar diskon. Kalo saja pada pertokoan tidak membanting harga maka tidak sepenuhnya orang-orang berdatangan mengantri.

Saat diskon 10-20% pun belum mulai terlihat. Ketika mulai diskon 50% mulai sedikit-sedikit berdatangan. Dan finish-nya seketika membanting harga 70-90% maka toko itu bakalan tutup karena antrian yang meluap sampe menutup jalan.

3. Penasaran.

Ngga lewat kata penasaran dari orang-orang yang mengantri di barisan belakang. Pasti semua orang beranggapan tentang penasaran. Kenapa begitu? Karena derasnya slogan yang dibuat oleh pemilik toko begitu membutakan seseorang untuk beranjak ke tokonya.

Hal ini sering kejadian. Serius. Gue juga pernah ngalamin saat-saat iklan yang gue dapet adalah diskon up to 70%. Ternyata eh ternyata sampe di tokonya ngebuat gue nangis 3 hari. Karena gue sudah kehabisan stock.

4. Bete.

Kalo mulai sebegitu panjaaaang banget antrinya pasti ngebuat kita jengkel. Selain ngebosenin juga nge-betein. Pengin gigit tempe mendoan aja kudu antri 50 orang. Emang lo mau? Siapa yang engga mau kalo niat kita lagi nyidam begituan.

Kadang kalo udah di posisi depan kita langsung nge-borong tempe mendoan itu 1kg. Di rumah langsung tepar, besoknya masuk UGD. Karena memborong sebegitu banyaaaknya, yang mengantri di belakang itu nge-batin, kalo dirinya merasa ngga dibagi.

Setooop. Sampe di sini dululah. Itu menurut gue yang membuat lo pengin mengantri. Kalo pendapat lo sendiri gimana? Tulis kolom komentar di bawah yuk.

0 Comments

Copyright © 2009 ANDHEKA MALESTHA All rights reserved. Theme by Laptop Geek. | Bloggerized by FalconHive.