0

I Think...

Posted by Malestha Andheka on 10:20:00

Haaah. Capek juga rasanya kalo tiap hari musti nulis-nulis mulu. Kadang sempet gue ngerasa jenuh saat nulis. Tapi, jenuh ngga cuman nulis (lhoh?).

Ini bagian ketiga dari urutan blog gue. Kenapa gue harus merinci tiap bagian blog? Dan jawaban gue: Karena gue bingung caranya menyesuaikan blog dengan rapi. Maksud lo?! I think....

Banyak banget nyokap berkomentar pas gue lagi nulis. Gue kadang nulis di ruang tamu, kamar, ato kamar nyokap. Sesuai dengan PW gue dimana yang pasti. Kelas 3 SMA ini, gue ngerasa kayak di tahanan. Yang ada gue harus nurut nyokap bilang, ngebaca buku-buku pelajaran kek, belajar kek nyampe ngejawab soal. Padahal, tiap gue melototin buku gue rasanya kayak mandangin sambel yang pedas kalo di gosokin lidah (ya iya lah!)

Gue selalu sibuk ndiri tiap kali nyokap manggil.
   'Dika... Sini bentar Dik.' Kata nyokap dengan nada datar.
   'Lagi belajar nih.' Sahut gue kalem.

Anyway, gue berjalan menuju ruang tengah (keluarga). Nyampe ruang tengah justru bokap.

  'Lah? Mama tadi kemana?' Tanya gue.
  'Tadi ada disini, manggilin kamu.' Sahut bokap kalem.
  'Yeee. Kalo manggilin gue udah tau maka gue langsung jalan kesini. Tapi, kok malah ngilang gitu aja?'
  'Oh. Iya tadi nitip ke Papa.'
  'Ha? Nitip apaan?' Sahut gue ingin tau.
  'Cuman nitip, nanti kalo Mama udah selese dari arisannya tolong jemput Mama ya!' Sahut bokap memperjelas.
   'Hening.'

Kadang bokap kalo lagi asik nonton TV ato mandangin hape (ngga tau sms-an ato nonton apaan) pasti respons-nya agak bingung. Entah dia bingung beneran ato bingung berakting.

Ini bertolak belakang dengan nyokap. Nyokap tiap kali merespons gue pasti sangat cepat. Saking cepatnya, gue belom selese ngomong kadang langsung di komentar.

   'Pa aku udah daftar SNMPTN dan nge-daftar di UNS (Universitas Sebelas Maret).' Kata gue menjelaskan.
   'Yauda kalo serius. Terus, mo ambil jurusan apa?'
   'Iy-iya. HI (Hubungan International) ama komunikasi. Itu kan bidang gue selama ini. Lagi pula...' Sahut gue menjelaskan namun, gue potong karna nyokap tiba-tiba menyela.
   'Iya bagus itu. Nanti bisa masuk ke politikum ato sejenis jurnalis. Kamu kan kayaknya suka dengan tulis menulis, jadi, kenapa ngga lebih baik ambil ke sastra Indonesia aja?' Kata nyokap.
   'Hening sebentar.'

Finally, gue dapet sms dari nyokap. Dan tiap kali sms pasti berurut-urut. Smsnya yang masuk pun ngebuat hape gue bunyi. Tapi, pas gue silent tuh hape maka hape cuman getar (orang idiot pun juga udah tau bego!)

   From: Mama
   Message:
   Dika.... Mama lagi arisan.

Itu sms pertamanya. Karna nyokap ngga punya path ato foursquare jadi tiap kali keberadaan dia selalu sms. Maksudnya, karena ada maunya saat nitip pesan ke bokap kalo gue harus jemput.

Well, sms keduanya mulai menyusul. Dan di sambung lagi berikutnya.

   Dik... Ini barusan mulei acaranya.
   Nanti jemput jangan telat ya.
   Mama arisan di cafè biru dekat Mangkunegaran itu lho.
   Paling sore udah selese. Kamu makan sama temen kamu aja.
   Ini udah pulang.
   Mama tunggu di depan ya.

Rasanya gue ingin lemparin hape gue ke jidat nyokap. Namun, rasa niat gue itu gue urungkan. Gue ngga mau kena dosa yang nantinya jadi durhaka gara-gara ngelempar hape ke jidatnya.

Saat gue on the way menuju tempat, nyokap menelepon. Keadaan di jalanan, gue ngga berani mengangkat. Gue berhenti di pinggiran jalan. Ada inbox masuk, ternyata pesan dari nyokap.

   NGGA USAH AJA, MA UDAH DIJEMPUT PAPA.

I think....


0

Peace Love.

Posted by Malestha Andheka on 23:25:00

Ini bagian kedua yang gue tulis di blog. Yang pertama kek apa, pindah sebelah lalu klik "perkenalan" aja. Disini, gue mo kenalin isi diary gue.

Semua yang tertera di bawah ini adalah tulisan asli diary gue, kemudian gue tulis ulang di blog. Simak berikut.

"Namanya juga belajar di mulai dari nol itu pasti dan belom mengerti pemahaman materi. Bahkan sejumlah beberapa banyak yang mencakup di dalemnya, tentu saja masi membingungkan di pelajari tanpa belajar. Kadang sesudah selesai belajar, hasilnya masi di nilai orang kurang menarik. Bahkan lebih sakitnya apabila karya kita sebagai bahan pelecehan. Ehm.

Gue mudah banget yang namanya berkeinginan. Maksudnya, mulei dari ngeliat, membaca, mendengar bahkan menyaksikan dalam sebuah acara. Kadang banyak banget yang gue inginkan sekarang. Mulei menginginkan jadi orang sukses nyampe orang terkenal. Biar kata orang, selalu sirik ketika usaha gue mengejar keinginan tapi, gue tetep terus niat dengan semangat yang gue tegakkan.

Nonton orang-orang yang di TV, membuat keinginan kita ikut serta meramekannya. Gue tau mereka berdasarkan bakatnya yang berkreatif. Namun, ngga hanya mereka lah yang menjadi berkreatif. Kita semua bisa kok kalo menonjolkan bakat kita. Misalkan, berawal dari bermacam hobi. Pasti berbeda-beda dan sebaliknya. Ada orang suka menyenyi, ada orang yang suka mendengarkan. Ada orang suka akting, ada orang yang melihtnya. Ada orang suka menulis, banyak orang membacanya. Demikian, kita hanya butuh satu adalah: dukungan dari orang lain untuk mewujudkan.

Banyak hal yang gue lakuin tiap hari. Dari berbagai aktivitas yang membosankan nyampe menyenangkan. Asalkan ngga menyedihkan di hati, gue selalu jalanin dengan semangat. Semua orang selalu bahagia apabila hatinya tidak redup. Sejak masa kecil sampe segede mamalia dewasa, gue lahir dengan hobi menulis *ngga nyambung abiss bzzztt*

Ini sebagai pengarah kita untuk berkarya dengan saling mendukung sesama. Saling menghargai nilai karya maka pencipta sebuah karya bakal melimpah tanpa sia-sia menciptakannya."

Dan selese juga gue salin tuh script. Mungkin kalian berpikir, "kenapa sih mesti panjang banget jadi panjang aja tuh tulisan dalam sebuah kalimat yang buat gue ngga paham?" Dan jawabannya, memang gue ngga ngerti mo nulis apa bagian kedua blog ini. Hehehehe. Kalo memang ada makna yang berarti buat kita, maka copy lah selagi kau bisa. Okay. I know.

Pipis , lope and daun!

Salam dari gue Andheka Malestha.


0

Perkenalan

Posted by Malestha Andheka on 19:19:00

Hallo.
Nama lengkap gue Andheka Malestha. Panggilan akrab gue, Deka ato Dika. Gue lahir di Solo (Surakarta), 13 Agustus 1995. Ini blog awal cerita pertama gue buat memperkenalkan diri gue yang ingin mengenal secara akrab dengan kalian. Bisa lanjut? Syukur gue udah lulus SD, SLTP, dan SMU. Kenapa gue menambahkan anologi itu? Cuman untuk memperpanjang tulisan kok. Ya, memperpanjang. Bukan memperpanjang yang lain.

Disini gue mo bercerita tentang diri gue sendiri. Urutan awal ceritanya ngga belok dari pertumbuhan gue nyampe yang sering banget gue alami. Tentunya, yang benar adalah berdasarkan perkembangan masa kecil nyampe seganteng wajah gue. Kenapa mo ketemu? Email aja ntar percakapan kayak model chatting gitu (eh emang sistemnya chat ya kok nyampe percakapan). Ini cerita berdasarkan pengalaman. Inget, berdasarkan pengalaman. Kalian mungkin udah paham tentang pengalaman tapi, mau menampilkan ceritanya kadang masi malu. Bukan begitu? Salah, itu memang opini yang ngga jelas dari gue.

Ini pertama kalinya gue nulis blog ini di hape. Ngga biasanya gue nulis di dinding rumah (lhoh?) Masi ngga percaya? Dateng ke rumah gue aja, gue selalu nulis dari tergantung mood gue. Kadang gue nulis di dinding kamar, hape, komputer, nyampe layar TV. Karena, komputer tua gue yang usianya sangat memperihatinkan, ngebuat gejala-gejala yang tidak sehat (emang komputer makhluk idup?) Bisa di bilang lama, kadang biasa disebut dengan basa gaul: jadul, komputer gue. Udah ndongkrok di dalem kamar gue yang selalu menemani gue dari pada pacar gue (ya olooh ngomong apaan). Gue paling demen banget nulis menulis. Sejak gue SD dulu yang gue inget, sering menyalin tulisan-tulisan singkat yang gue kutip di lembaran kertas di buku tulis. Sampe-sampe lembaran kertas yang gue pake bertuliskan serupa dengan yang gue perhatikan di sekolah. Finally, tangan gue udah mahir dengan menulis. Keuletan tangan gue menulis selalu di puji mulei dari orang tua, sodara, emak-emak lewat nyampe penjual keliling kampoeng.

Memang bawaan rajin nulis menulis mulei sejak itu. Maka, gue ingin selalu berkonsisten dengan membuat karya yang gue bisa. Ngomong-ngomong soal SD dulu nih. Masa SD dulu ngga seindah zaman SD sekarang. Dulu gue belom mengenal gadget namun, sekarang udah pada megang dengan kemajuan zaman.

Next. Mulei meningkat perkembangan, zaman selalu tetap maju. Beranjak sejak SMP, gue mulei mengenal soal cinta. Yaelah, mulei cinta ini gue udah kebanyakan nonton sinetron yang ngga bakalan absen. Namanya cinta bisa datang dari menjalin pertemanan biasa nyampe terlalu terbiasa dengan kebiasaan bertemu. Gue ngga begitu dewasa mengunggulkan soal cinta seperti dalam kalimat mutiara. Saat pertama pacaran pasti seneng dengan pasang muka nervous kepadanya. Namun, saat mulei di putusin ngga bakalan lupa pasang muka oh my God. Hwallaaah. Yang namanya sayang sejak SMP bisa di katakan ngga bakalan berjalan lama. Mengenal usia sejak SMP adalah memperbanyak mantan.

Well, gue beranjak SMU. Gue SMU mulei beradaptasi lagi dengan temen baru gue. Yang ngga bakalan lupa dengan kenangan ini. Mulei dari suka dan duka dilalui bersama dengan persahabatan baru. Disini gue sering mengenal berbagaaaii macam temen dari kota lain. Memang, SMU jangkauannya lebih luas dari ada SMP gue dulu. SMU gue di SMU Batik 2 Surakarta. Ngga jauh kok yang gue tempuh menuju sekolah dari rumah gue. Seneng memang seneng perasaan.

Sejak SMU ini, gue ngga harus berpikir banyak. Kenapa demikian? Iya begitulah gue ngga belom ada rejeki soal cinta. Woooh bahas soal cinta memang kadang ngeselin yang udah masuk ke hati lanjut turun ke pipi dengan aer mata. Rencana besar yang gue inginkan adalah lulus dengan hasil yang memuaskan untuk masuk perguruan tinggi negeri. Bukan begitu untuk kalian? Ya, ngga salah mempunyai planning besar. Akan tetapi, untuk mewujudkannya ngga semudah mem-planning. Dari sebuah mimpi dalem tidor yang panjang, dengan dasar berkhayal tinggi nyampe pagi yang membangunkan.

Yah, begitulah cerita masa-masa singkat dari SD nyampe SMU gue. Dan gue ngerti kalian selalu ingin mewujudkan sebuah cita-cita, ngga beda jauh dengan gue yang sejauh ini gue dambakan. Salam hangat dari gue, karena kalo ngga dari dukungan kalian maka semangat gue ngga bakalan nyampe sebesar ini. Semangat jangan diukur dengan termometer, ato sejenis meteran. Bakalan bingung untuk memulainya. Memang, untuk sukses itu yang sangat berat ketika memulainya.


Copyright © 2009 ANDHEKA MALESTHA All rights reserved. Theme by Laptop Geek. | Bloggerized by FalconHive.